Random Posts

Sate Petir Pak Nano Super Pedas !! (kuliner Jogja)


            Sebelum saya lupa sama pengalaman kuliner satu ini, maka saya putuskan menulis H+1 sekarang ini. Maklum entah kenapa ini otak udah lemot aja gampang lupa !. so saya ceritakan sekarang, cerita ini khusus yang doyan PEDAS, yang cemen sama cabe nyingkir aja, yang doyan sama cabe-cabean mari gabung. Giliran ya siapa duluan.


            Anyway kemaren tanggal 28 Maret 2016 saya sempatkan setelah nemenin pacar ke kampus temennya, karena temen doi lagi sidang skripsi gitu. Karena jaraknya yang cukup, cukup jauh dari tempat saya tinggal. Kurang lebih 30 menit untuk mencapai kampus yang terletak di ring road selatan. Serasa kurang afdol gak nyobain sate petir, jeder!!
Sudah kebayang dari kata petir? Sudah tentu nyamber, memang nyamber banget! Nyocobain  kuliner yang super pedas dialam raya Jogjakarta, walaupun sebenernya masih ada oseng-oseng mercon, gudeg mercon, ....... sambel bawang  beserta saudara-saudaranyaK.
            Nama tempat ini sate pak Nano, lokasinya gampang sekali dicari. Kalau kamu dari arah UMY kamu tinggal arahin kendaraanmu ke arah timur. Lurus terus sampai ketemu lampu merah pertama itu masih lurus, selama perjalanan kamu bakal ketemu jembatan. Nah, disamping jembatan ada tulisan sate petir pak Nano.



            Sekedar info buat yang gak doyan pedes jangan coba-coba kamu pesen pedes sedang. Pedes sedang masih tetep terasa mantap ditenggorokan. Lebih baik pesen gak pedes, atau pedes sedikit, atau tentuin aja cabe-cabeanmu sendiri.
            Jujur saya doyan cabe-cabean, saya pesen sate pedas sekali. Dan wow! Pas buat lidah ukuran saya, sedikit membuat saya menangis dan berkaca-kaca. Jangan khawatir di tempat ini terdapat susu buat menetralkan rasa pedas di mulut kamu. 



            Bagaimana rasanya? Bumbu yang dicampurkan kedalam daging sangat terasa. Saat daging sudah masuk mulut dan dihancurkan oleh gigi-gigi kita, bumbu didalam seolah keluar dari pori-pori daging sate, emejing kan. Memberikan campuran kombinasi yang pas dimulut. Dibalut dengan biji cabe-cabean yang berkolaborasi dengan kecap. Membuat pedas, manis mulutmu akan berwarna. Lebay ! K
            Pesanan yang kedua yaitu tongseng pake kuah warna kuning, sekuning kunyit. Kuahnya terasa gak hambar dan bisa menjadi pelengkap nasi+kuah tongseng+sate+keca beserta cabe-cabeannya.
But i’m so sorry guys, foto tongseng gak sempet diambil karena udah terlarut dalam kepedasan. Cuma sempet ambil gambar sate, dan itupun capture an dari snapchat.
Untuk harga, saya  pesen tongseng, sate, minum es teh 3 gelas habis total Rp. 52.000, cukup murah buat kamu?
Buat kamu yang tertantang atau yang sedang jalan-jalan di Jogja dan cari kuliner pedas, sate petir pak Nano bisa menjadi rekomendasi kamu. Makan pedes di iringi musik alam dari arus sungai yang kenceng dan angin sepoi-sepoi serta view pohon bambu yang gak ada kuntilanaknya. Jadi jangan takut.
            Pedasnya uh ah, emang dasar ini cabe-cabean bikin nagih. Buat kamu mau traktir saya disini juga boleh. Hah! Bye!


Note lokasi : Universitas Muhammadiyah Yogyakarta ke timur à lampu merah pertama àikuti jalan sampai ketemu jembatan à samping jembatan sate petir pak Nano (selatan jalan)

  
Sate Petir Pak Nano Super Pedas !! (kuliner Jogja) Sate Petir Pak Nano Super Pedas !! (kuliner Jogja) Reviewed by arief firmansyah on March 29, 2016 Rating: 5

No comments

Home Style Widget

Video of the Day