Random Posts

Kelebihan Dan Kekurangan Go-Jek Vs Uber


            Akhir-akhir ini pelayanan ojek online sudah merambah daerah-daerah, khususnya disaerah wisata ada daerah yang banyak perkantoran. Ini menjadi fenomena menarik, yang tadinya memiliki rasa penasaran pengen naik ojek online tuh rasanya gimana sih! Saya termasuk salah satu dalam lingkaran orang yang penasaran akan menggunakan hal yang baru dan fenomenal salah satunya ojek online. Walaupun ditempat tinggal saya belum ada tapi saya sudah mendownload appsnya, untuk mengulik fitur-fitur yang terdapat di apps ojek online.
            Akhirnya yang pertama masuk didaerah tempat tinggal saya, yaitu Jogja adalah Go-jek. Yeay ! betapa penasarannya pengen nyoba. Saya lupa kapan tepatnya pertama kali nyoba, seinget saya kayaknya dulu awal go-jek di Jogja saya nyoba fitur Go-food. Ya walaupun rada mahal biaya antaranya, bahkan lebih mahal biaya antar dari pada makanannya *sad*. Begitupun fitur Go-raidnya minim transaksi Rp. 15.000, so wajar kalau Go-jek awalnya jarang saya melihat yang menggunakan Go-raid, ya mungkin karena mahal. Secara Jogja kota pelajar yang serba apa-apa murah, wajar kalau banyak orang pengen tinggal di Jogja, yang ini juga termasuk saya.
            Tapi seiring berjalannya waktu semua sudah berubah, hingga saat ini. Kini tidak ada transaksi minimum Rp. 15.000, tapi berdasarkan jarak, termasuk pengantaran Go-food. Saat ini di 2016 akhir orang sudah mulai familiar menggunakan jasa Go-jek fitur lainnya.
            Kehadiran ojek online ini sangat membantu sekali khusunya bagi kamu yang suka bepergian keluar kota untuk urusan pekerjaa ataupun liburan. Saya sendiri ngerasa terbantu kok ! *bukan promo tapi nyata* secara Jogja sudah tidak ada transportasi yang bisa sampai gang-gang. Transportasi Jogja hanya sampai dipinggir jalan besar khususnya trans Jogja.
            Di akhir 2016 muncullah Uber yang mulai memasuki pangsa pasar Jogja, nah disini yang bikin saya galau, enakan naik Go-jek atau Uber ya? Saya pertama kali naik uber di Jakarta dan itupun yang mobil, memang tarifnya lebih murah dari pada taksi (kalau gak macet). Kalau macet? Siap-siap aja keluari duit hitungan lamanya macet x harga per menit, hahaha sad !
            Nah apa aja sih perbedaanya Go-jek dan Uber sesuai pengalaman di Jogja. Khususnya untuk ojek motor, simak jangan close dulu !
1.      Founder and CEO


Gojek didirikan oleh Nadiem Makarim yang merupakan lulusan Harvard University
Sedangkan uber didirikan oleh Travis kalanick (California) dan Garrett Camp (Calagry, Kanada)
     Gojek fiturnya lebih banyak Vs Uber hanya focus pada fitur transportasi



Gojek memiliki banyak fitur mulai dari go-ride/go-food/go-massage/go-clean/go-box/go-glam/go-tix/go-auto/go-send/go-mart dan masih banyak yang lain. Saya jadi bingung Go-jek focus bikin kita males keluar rumah, hahaha
Sedangkan uber hanya berfokus pada transportasi mobi dan motor. Denger-denger si uber sekarang bisa antar makanan, tapi saya belum tau pastinya si.
3.      Pembayaran deposit




System pembayar gojek bisa menggunakan deposit yaitu go-pay. Go-pay merupakan system deposit dari gojek yang dimana setiap kamu melakukan transaksi menggunakan gopay kamu bakal dapat diskon 50%-potogan maksimal 10.000
Uber belum memiliki system pembayaran melalui deposit, tapi mereka menggunakan kartu kredit. Apabila penumpang membayar no cash. Dan umumnya potongan harga itu melalui pambayaran cash. Punya pengalaman menggunakan uber jarak sekitar 10km Cuma bayar 5000 rupiah, sempet kaget. Saya kira lagi promo keesokan harinya coba lagi, eh kena tariff normal.
4.      Peta


Gojek : untuk di Jogja khususnya, peta untuk penjemputan lebih tepat dibandingkan dengan uber
Uber : peta masih ngaco, ketika penumpang sudah men setting pas didepan rumah tapi drivernya gak nemu-nemu, kadang kasian drivernya juga. Tapi saya pribadi memaklumi karena uber baru di Jogja jadi mungkin dalam proses adabtasi.
5.      Pelayanan driver
Go-jek dan uber menurut saya sama-sama mengutamakan kenyamanan bagi penggunanya. Mulai dari asik diajak ngobrol, ramah dan murah senyum.
dibacaonline.com
vlog arief muhammad

6.      Harga


Nah ini yang ditunggu-tunggu. Untuk harga saya prefer ke go-jek, kenapa?
Gojek memiliki harga yang pasti. Harga yang keluar di layar, ya segitu yang kita bayar, Dan ini mencegah driver nakal atau memutar-mutarkan penumpang agar harga mahal.
Uber menggunakan system argo, jadi bukan harga pasti. Harga yang muncul dilayar hanya estimasi. Bisa mahal bisa saja kamu dapat harga paling murah dari total estimasi. Menrut saya sangat riskan bagi penumpang yang gak tau jalan. Karena argo terus berjalan setiap kilometernya.

Mungkin ada yang mau menambahkan perbedaan gojek dan uber? Kamu bisa tambahin di comment.
Sekedar info Grab kini sudah mulai memasuki Jogja, jadi semakin ketat persaingan bisnis, tapi untuk harga dan kenyaman itu pilihan masing-masing. Kalau kamu lebih suka yang mana?
Kelebihan Dan Kekurangan Go-Jek Vs Uber Kelebihan Dan Kekurangan Go-Jek Vs Uber Reviewed by arief firmansyah on January 15, 2017 Rating: 5

No comments

Home Style Widget

Video of the Day